Hati yang belum pulih sepenuhnya

Ku kira hati ini masih banyak persen yang berdaki. Kotoran yang dibersihkan tidak bersungguh, hanya ala kadar dicuci walaupun secara berkala.

Kerana akhirnya aku sendiri tahu, diluar orang hanya melihat kasar. Bila jari ini malas menulis sesuatu yang ‘basah’. Hanya berkisar untuk improvasi diri di atas dunia. Itu lah tanda.

Wallahu’alam.

Advertisements

Perempuan yang penuh dengan perasaan…

Perempuan yang penuh dengan perasaan dan emosi..

Hati penuh cinta.
Berfikir dengan hati, akal seolah-olah watak sampingan.

Bahaya kah?

Hati terlampau penuh dengan perasaan.
Air mata mudah saja mengalir, bukan kerana lemah.
Kerana emosi, syukur, gembira, sedih, suka, terharu, kecewa..

Mungkin benar.
Hatinya lembut,
Bagai taman indah,
disiram subur,
berbunga mekar,
berwarna-warni,
penuh cinta, kasih, sayang,
di bawah mentari yang senyum bersinar.

Allah, peliharakan lah…

Aku seorang teacher.

Masyaa Allah. Malam ini aku men-scroll ke bawah.

Terjumpa satu post bertajuk ‘Cikgu’, May 19, 2016.

Masyaa Allah. Rupanya Allah lebih tahu ya, Allah dengar ya. Sekecil-kecil thought yang pernah terlintas di hati dan fikiran. Rupanya Allah take into account ya. Masyaa Allah. Rupanya Kau aturkan satu-satu ya.

Ya Allah..

Apa bukti lagi yang aku mahu untuk mengakui, meyakini, merasakan bahawa Engkau tuhan yang menjadikan segala yang di bumi dan di langit. Bahawa Engkau adalah tuhan.

.

.

October 2016 – March 2017, I was a Little Caliphs kindergarten teacher and a home tutor as well. MasyaAllah. And I still am. Alhamdulillah. 

 

Tidak pernah terfikir untuk betul-betul menjadi seorang guru, malah tak teringat sama sekali post aku pada May 19, 2016 itu sehingga ke hari ini. Rupanya banyak sudah Allah kabulkan dan hadiahkan aku doa-doa dan hajat. MasyaaAllah..

Aku hamba dan kau Tuhan. Terima kasih Ya Allah. Izinkan aku masih mengucap syukur selagi matahari di langit, dan hingga nafas akhiri nyawa.

 

 

 

ceriterahati

Tiba-tiba rasa nak jadi cikgu pula. Cikgu tadika kah?

Sudden thought came into mind.

Hapuskan segala gundah yang buat dirimu resah. Sampai saat itu menjengah kau harus gerakkan tenaga agar tidak sia-sia. Sekali lagi, manusia dengan alasannya..  

-Manusia.

View original post

Sayangnya aku pada Kamu…

Jika dulu seorang jaguh. Jika dulu mendabik dada. Jika dulu hebatnya jiwa. Jika dulu terasa dewasa. Jika dulu angan menggunung. Jika dulu tak rasa hina. Jika dulu semua itu milik kita. Jika dulu semuanya boleh.

Biarkan ia terus menjadi ‘dulu’.

Sayangnya aku pada Allah yang mencipta aku, membawa aku hingga ke kini. Sayangnya aku pada Kamu yang Maha memberi. Sayangnya aku pada Kamu yang menyayangi aku. Sayangnya aku pada Kamu yang masih menerima aku. Isikan aku dengan cinta agar terus belajar mencintaMu.

Tolong lazimkan aku menyebut kalimah memujiMu, aku mohon rayu Ya Rahim.

 

Impian

Adakah salah berangan-angan?

Adakah salah punya keinginan?

Adakah salah memikirkan hal yang lain?

Tak salah berangan kan..

Tak salah bercita-cita, menanam azam dan impian.

Dan akhirnya, adakah aku sebenarnya hanya ingin menggembirakan dan memuaskan hati sendiri?