Perempuan yang penuh dengan perasaan…

Perempuan yang penuh dengan perasaan dan emosi..

Hati penuh cinta.
Berfikir dengan hati, akal seolah-olah watak sampingan.

Bahaya kah?

Hati terlampau penuh dengan perasaan.
Air mata mudah saja mengalir, bukan kerana lemah.
Kerana emosi, syukur, gembira, sedih, suka, terharu, kecewa..

Mungkin benar.
Hatinya lembut,
Bagai taman indah,
disiram subur,
berbunga mekar,
berwarna-warni,
penuh cinta, kasih, sayang,
di bawah mentari yang senyum bersinar.

Allah, peliharakan lah…

Advertisements

Aku seorang teacher.

Masyaa Allah. Malam ini aku men-scroll ke bawah.

Terjumpa satu post bertajuk ‘Cikgu’, May 19, 2016.

Masyaa Allah. Rupanya Allah lebih tahu ya, Allah dengar ya. Sekecil-kecil thought yang pernah terlintas di hati dan fikiran. Rupanya Allah take into account ya. Masyaa Allah. Rupanya Kau aturkan satu-satu ya.

Ya Allah..

Apa bukti lagi yang aku mahu untuk mengakui, meyakini, merasakan bahawa Engkau tuhan yang menjadikan segala yang di bumi dan di langit. Bahawa Engkau adalah tuhan.

.

.

October 2016 – March 2017, I was a Little Caliphs kindergarten teacher and a home tutor as well. MasyaAllah. And I still am. Alhamdulillah. 

 

Tidak pernah terfikir untuk betul-betul menjadi seorang guru, malah tak teringat sama sekali post aku pada May 19, 2016 itu sehingga ke hari ini. Rupanya banyak sudah Allah kabulkan dan hadiahkan aku doa-doa dan hajat. MasyaaAllah..

Aku hamba dan kau Tuhan. Terima kasih Ya Allah. Izinkan aku masih mengucap syukur selagi matahari di langit, dan hingga nafas akhiri nyawa.

 

 

 

ceriterahati

Tiba-tiba rasa nak jadi cikgu pula. Cikgu tadika kah?

Sudden thought came into mind.

Hapuskan segala gundah yang buat dirimu resah. Sampai saat itu menjengah kau harus gerakkan tenaga agar tidak sia-sia. Sekali lagi, manusia dengan alasannya..  

-Manusia.

View original post

Sayangnya aku pada Kamu…

Jika dulu seorang jaguh. Jika dulu mendabik dada. Jika dulu hebatnya jiwa. Jika dulu terasa dewasa. Jika dulu angan menggunung. Jika dulu tak rasa hina. Jika dulu semua itu milik kita. Jika dulu semuanya boleh.

Biarkan ia terus menjadi ‘dulu’.

Sayangnya aku pada Allah yang mencipta aku, membawa aku hingga ke kini. Sayangnya aku pada Kamu yang Maha memberi. Sayangnya aku pada Kamu yang menyayangi aku. Sayangnya aku pada Kamu yang masih menerima aku. Isikan aku dengan cinta agar terus belajar mencintaMu.

Tolong lazimkan aku menyebut kalimah memujiMu, aku mohon rayu Ya Rahim.

 

Impian

Adakah salah berangan-angan?

Adakah salah punya keinginan?

Adakah salah memikirkan hal yang lain?

Tak salah berangan kan..

Tak salah bercita-cita, menanam azam dan impian.

Dan akhirnya, adakah aku sebenarnya hanya ingin menggembirakan dan memuaskan hati sendiri?

 

Usamah bin Zaid

Usamah bin Zaid

*********
.
Tahun ke-7 sebelum hijrah ketika Rasulullah dan para sahabat sangat menderita kerana penyiksaan Quraisy. Ada seorang yang membawa khabar gembira kepadanya bahawa Ummu Aiman telah melahirkan seorang putera. Maka merebaklah kebahagiaan pada wajah Rasulullah Saw.

Kaum muslimin memberi gelaran pada anak tersebut, Al Hibb wa Ibnul Hibb (Orang yang disayangi dan anak dari orang yang disayangi). Begitu cintanya Rasulullah terhadap Usamah, hinggakan dikisahkan; baginda menggendong Usamah dan menaruhnya di salah satu pahanya, dan baginda juga menggendong Al Hasan dan menaruhnya pada paha satunya lagi (tidak membeza-bezakan dengan cucunya). Kemudian Rasul mengangkat mereka berdua ke arah dadanya dan berdo’a: “Ya Allah, aku mencintai mereka berdua maka cintailah mereka berdua oleh Mu!”
.
Ketika perang Uhud, Usamah tidak dibenarkan ikut kerana tidak cukup umur. Deras air matanya jatuh saat pulang ke rumah.
.
Apabila berumur 15 tahun, saat Rasulullah memilih mereka yang akan menyertai perang Khandaq. Usamah menjengket kakinya supaya kelihatan tinggi dan akhirnya Rasulullah membenarkannya ikut serta.
.
Usamah terus bersemangat menyertai perang Hunain dan selepas itu Perang Mut’ah. Ketika ini, beliau baru berumur 18 tahun dan berjuang di bawah komando ayahnya Zaid bin Haritsah. Usamah melihat
dengan mata kepalanya sendiri bagaimana ayahnya tewas. Beliau tidak lemas dibuatnya dan tidak gentar lalu meneruskan jihad menentang musuh.
.
Usamah bin Zaid hidupmenjadi orang yang dihormati dan
dicintai oleh kaum muslimin. Itu disebabkan kerana ia menepati janjinya
kepada Rasulullah Saw dan senantiasa menghormati beliau.
Umar Al Faruq bahkan memberikan gaji kepada Usamah melebihi apa
yang ia berikan kepada anaknya Abdullah bin Umar. Maka Abdullah berkata kepada ayahnya: “Wahai ayahku, Engkau memberikan gaji kepada
Usamah 4000 sedangkan engkau memberikan aku hanya 3000. Padahal
ayahnya tidak lebih utama dari dirimu, dan ia juga tidak lebih mulia
daripadaku.”
.
Umar Al Faruq berkata: “Engkau keliru… Ayahnya lebih dicintai oleh
Rasul daripada ayahmu. Dan ia lebih dicintai Rasul dari dirimu!”

Maka Abdullah bin Umar rela menerima pemberian gaji yang diberikan
untuknya. Dan Umar bin Khattab setiap kali ia berjumpa dengan Usamah
bin Zaid akan berkata: “Selamat datang, Amirku!” Jika ada orang yang
merasa aneh dengan tingkah Umar ini, ia akan berkata kepada orang itu:
“Rasul Saw telah menjadikan dia sebagai amirku!”

Cinta dan doa.

‪#‎1day1sahabat‬
‪#‎projekusrahMawaddah‬