Tetamu istimewa

Hari ini, aku menulis sebagai seorang akhawat.

Lokasi, beribu batu dari kampung halaman. Jauh di mata keluarga. Aku tiba-tiba tersedar Allah sebenarnya selalu menemukanku dengan ‘tetamu’ istimewa, bersama tetamu-tetamu lain yang juga istimewa. Insan-insan yang sebenarnya sangat dekat dengan hati dan yang aku sayang – istimewa. Yang mana aku tersedar lagi, apa alasan untuk merungut dan tidak bersyukur.

Aku tersedar. Biarkan Ramadhan menjadi istimewa bagi diri ini – kerna setiap kali dia datang, mata dan mata hati terbuka luas tersedar kebesaran Allah, sangat merasai kasih sayang Allah. Supaya bila aku sedar betapa penyayang nya Dia, aku membalas kasih dan sayang itu dengan cara yang betul. Seperti mana tingkah kita yang ‘reciprocal’ pada orang yang kita sayang, sedia berkorban dan mempersembah cinta dalam bentuk amal.

Jadilah hamba Rabbani, jangan jadi hamba Ramadhan -Dr. Yusuf Al-Qardhawi

Jika aku fikir aku sendirian, tidak rupanya. Tidak pernah.

Dan..aku sedar lagi kerna tarbiyah ini mengajar aku, untuk mencintai manusia-manusia kerana Allah taala. Biar saja Allah-ku membalas – agar mereka dapat melihat indahnya bunga-bunga di taman syurga, di dunianya dikurniakan pula zuriat-zuriat yang soleh, tenang hatinya menghadapi ujian dunia dan kekal thabat dalam jalan dakwah dan tarbiyah hingga akhir nyawa. Amin.

Hari ini, hati rasa bangun kerna tersedar. Moga si aku terus bangun, jangan mudah lena.

5 Ramadhan 1439H

Advertisements

Dengan bantuan Allah

Runtun jiwa bergenang seketika, tatkala mendengar khabaran tentang mu sahabat. Teman seperjuangan, lawan lah selagi kudrat di badan. Ditimpa ujian, kita lawan. Kerna Dia tahu yang kau mampu.

Bersangka baiklah dengan Allah.

Mixed feelings

These unexplainable feelings wander around me. Almost feel like my heart is going to explode at any second.

My best friend just told me to write everything into a journal which is not what I normally do obviously. Hey me, calm down. Believe in Allah and His plan.

88 days to go.

Apalah guna

Bila kau dihimpap masalah, baru kau cari Allah. Kau tahu solusi, tapi masih menyepi bagai diikat bertali-tali. Lemah.

Lawanlah, lawanlah. Kau perlu mujahadah walau susah walau payah! Seorang muslim harus teratur setiap sisinya. Hatta perkara kecil sekalipun.

Ya Allah bantu aku, berikan aku kekuatan.

 

 

Bicara

Ku kira hati ku ber’taman’, walau henyak tak menjerit, singgul tak menjeling. Tapi kau lihat apabila bicara, bila ikhlas terpantul segala ekspresi, terpacul setiap cerita. Bagai burung bebas menari di udara, laut menghempas pantai. Kadang ‘awal’ nya tak jumpa, ‘akhir’ nya seakan tiada.

Benar, tanda Allah masih mahu kau berada di sini. Apa lagi kau pinta.

Benar, bangkit semula, sujud syukur hingga kau hilang bilang kira.

Sedang hanyut dibuai angan

Aku tidak berangan, seakan Mat Jenin. Namun aku sedang hanyut dibuai angan.

Jika kau berjalan seiring perlunya hidup. Pijak rasa pijak, tapi hati kuncup tak mekar. Aku bercerita tentang aku. Kalau mana sebelum lelap, kau akan sejenak berfikir indah untuk melenakan diri. Seakan kau bungkus tepi realiti, kerna rehat dan santai terlalu lama. Hingga enjin karat tak berbunyi. Amal kemana, akal semata.

Wahai diri bangkit sebelum sesal. Nanti bila hampir tamat baru kau rasa sesak, lalu terdesak konon meronta yang kau hanya ada Dia. Terhegeh meminta kuat dan bantuan. Hina. Apabila bertuhankan nafsu, kau tahu kau sedar. Tapi tubuh seakan buat tak tahu. Orang lemah yang gagal memilik diri sendiri, tak mampu mengawal segala sendi.

Muhasabah lah dai’e.

Sindrom dan simptom

Kau terlalu selesa. Terlalu banyak berangan-angan. Tidak berpijak di bumi nyata.

Hitam.

Jadi.. Segeralah!

Bangkitlah walau rebah,
Bangunlah dari lamunan,
Angkatlah tubuhmu angkat tanganmu,
Mulalah walau payah,
Masuklah ke realiti,
untuk nyatakan anganmu,
Jangan kau hanyut dengan mimpi.

Memintalah pada Allah, pintalah dan terus meminta.
Bangkitlah melawan!